Saat Allah Subhanahu wa Ta’ala mengeluarkan keputusan Ilahiah untuk mewujudkan makhluq, Ia pun menciptakan Haqiqat Muhammadaniyyah (Realiti Muhammad –Nuur Muhammad) dari Cahaya-Nya. Ia Subhanahu wa Ta’ala kemudian menciptakan dari Haqiqat ini keseluruhan alam, baik alam atas mahupun bawah. Allah Subhanahu wa Ta’ala kemudian memberitahu Muhammad akan Kenabiannya, sementara saat itu Adam masih belum berbentuk apa-apa kecuali berupa ruh dan badan. Kemudian darinya (dari Muhammad) keluar tercipta sumber-sumber dari ruh, yang membuat beliau lebih luhur dibandingkan seluruh makhluq ciptaan lainnya, dan menjadikannya pula ayah dari semua makhluq yang wujud. Dalam Sahih Muslim, Nabi (SAW) bersabda bahawa Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menulis Taqdir seluruh makhluq lima puluh ribu tahun (dan tahun di sisi Allah adalah berbeda dari tahun manusia, peny.) sebelum Ia menciptakan Langit dan Bumi, dan `Arasy-Nya berada di atas Air, dan di antara hal-hal yang telah tertulis dalam ad-Dzikir, yang merupakan Umm al-Kitab (induk Kitab), adalah bahawa Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam adalah Penutup para Nabi. Al Irbadh ibn Sariya, berkata bahawa Nabi sall-Allahu ‘alayhi wasallam bersabda, “Menurut Allah, aku sudah menjadi Penutup Para Nabi, ketika Adam masih dalam bentuk tanah liat.”

Maysara al-Dhabbi (ra) berkata bahawa ia bertanya pada Nabi sall-Allahu ‘alayhi wasallam, “Ya RasulAllah, bilakah Anda menjadi seorang Nabi?” Beliau sall-Allahu ‘alayhi wasallam menjawab, “Ketika Adam masih di antara ruh dan badannya.”

Suhail bin Salih Al-Hamadani berkata, “Aku bertanya pada Abu Ja’far Muhammad ibn `Ali radiy-Allahu ‘anhu, `Bagaimanakah Nabi Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam bisa mendahului nabi-nabi lain sedangkan beliau akan diutus paling akhir?” Abu Ja’far radiy-Allahu ‘anhu menjawab bahawa ketika Allah menciptakan anak-anak Adam (manusia) dan menyuruh mereka bersaksi tentang Diri-Nya (menjawab pertanyaan-Nya, `Bukankah Aku ini Tuhanmu?’), Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam-lah yang pertama menjawab `Ya!’ Kerana itu, beliau mendahului seluruh nabi-nabi, sekalipun beliau diutus paling akhir.”

Al-Syaikh Taqiyu d-Diin Al-Subki mengomentari hadits ini dengan mengatakan bahawa kerana Allah Ta’ala menciptakan arwah (jamak dari ruh) sebelum tubuh fisik, perkataan Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam “Aku adalah seorang Nabi,” ini mengacu pada roh suci beliau, mengacu pada hakikat beliau; dan akal fikiran kita tak mampu memahami hakikat-hakikat ini. Tak seorang pun memahaminya kecuali Dia yang menciptakannya, dan mereka yang telah Allah dukung dengan Nur Ilahiah.

Jadi, Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengurniakan kenabian pada ruh Nabi sall-Allahu ‘alayhi wasallam bahkan sebelum penciptaan Adam; yang Ia telah ciptakan ruh itu, dan Ia limpahkan barakah tak berhingga atas ciptaan ini, dengan menuliskan nama Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam pada `Arasy Ilahiah, dan memberitahu para Malaikat dan lainnya akan penghargaan-Nya yang tinggi bagi beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam). Dus, Haqiqat Nabi Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam telah wujud sejak saat itu, meski tubuh ragawinya baru diciptakan kemudian. Al Syi’bi meriwayatkan bahawa seorang laki-laki bertanya, “Ya RasulAllah, bilakah Anda menjadi seorang Nabi?” Beliau menjawab, “ketika Adam masih di antara roh dan badannya, ketika janji dibuat atasku.” Kerana itulah, beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah yang pertama diciptakan di antara para Nabi, dan yang terakhir diutus.

Diriwayatkan bahawa Nabi (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah satu-satunya yang diciptakan keluar dari sulbi Adam sebelum ruh Adam ditiupkan pada badannya, kerana beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah sebab dari diciptakannya manusia, beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah junjungan mereka, substansi mereka, ekstraksi mereka, dan mahkota dari kalung mereka.

`Ali ibn Abi Thalib karram-Allahu wajhahu dan Ibn `Abbas radiy-Allahu ‘anhu keduanya meriwayatkan bahawa Nabi (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) bersabda, “Allah tak pernah mengutus seorang nabi, dari Adam dan seterusnya, melainkan sang Nabi itu harus melakukan perjanjian dengan-Nya berkenaan dengan Muhammad (sall-Allahu ‘alayhi wasallam): seandainya Muhammad (SAW) diutus di masa hidup sang Nabi itu, maka ia harus beriman pada beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) dan mendukung beliau (sall-Allahu ‘alayhi wasallam), dan Nabi itu pun harus mengambil janji yang serupa dari ummatnya.

Diriwayatkan bahawa ketika Allah SWT menciptakan Nur Nabi kita Muhammad sall-Allahu ‘alayhi wasallam, Ia Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan padanya untuk memandang pada nur-nur dari Nabi-nabi lainnya. Cahaya beliau melingkupi cahaya mereka semua, dan Allah SWT membuat mereka berbicara, dan mereka pun berkata, “Wahai, Tuhan kami, siapakah yang meliputi diri kami dengan cahayanya?” Allah Subhanahu wa Ta’ala menjawab, “Ini adalah cahaya dari Muhammad ibn `Abdullah; jika kalian beriman padanya akan Kujadikan kalian sebagai nabi-nabi.” Mereka menjawab, “Kami beriman padanya dan pada kenabiannya.” Allah berfirman, “Apakah Aku menjadi saksimu?” Mereka menjawab, “Ya.” Allah berfirman, “Apakah kalian setuju, dan mengambil perjanjian dengan-Ku ini sebagai mengikat dirimu?” Mereka menjawab, “Kami setuju.” Allah berfirman, “Maka saksikanlah (hai para Nabi), dan Aku menjadi saksi (pula) bersamamu.”(QS 3:81).

Inilah makna dari firman Allah Subhanahu wa Ta’ala. “Dan (ingatlah), ketika Allah mengambil perjanjian dari para nabi: `Sungguh, apa saja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah, kemudian datang kepadamu seorang Rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, nescaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya.’” (QS 3:81).

Syaikh Taqiyyud Diin al-Subki mengatakan, “Dalam ayat mulia ini, tampak jelas penghormatan kepada Nabi (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) dan pujian atas kemuliaannya. Ayat ini juga menunjukkan bahawa seandainya beliau diutus di zaman Nabi-nabi lain itu, maka risalah da’wah beliau pun harus diikuti oleh mereka. Kerana itulah, kenabiannya dan risalahnya adalah universal dan umum bagi seluruh ciptaan dari masa Adam hingga hari Pembalasan, dan seluruh Nabi beserta ummat mereka adalah termasuk pula dalam ummat beliau sall-Allahu ‘alayhi wasallam. Jadi, sabda sayyidina Muhammad (sall-Allahu ‘alayhi wasallam), “Aku telah diutus bagi seluruh ummat manusia,” bukan hanya ditujukan bagi orang-orang di zaman beliau hingga Hari Pembalasan, tapi juga meliputi mereka yang hidup sebelumnya. Hal ini menjelaskan lebih jauh perkataan beliau, “Aku adalah seorang Nabi ketika Adam masih di antara ruh dan badannya.” Berpijak dari hal ini, Muhammad (sall-Allahu ‘alayhi wasallam) adalah Nabi dari para nabi, sebagaimana telah pula jelas saat malam Isra’ Mi’raj, saat mana para Nabi melakukan salat berjama’ah di belakang beliau (yang bertindak selaku Imam). Keunggulan beliau ini akan menjadi jelas nanti di Akhirat, saat seluruh Nabi akan berkumpul di bawah bendera beliau.

Allahumma salli afdalas salaati ‘ala habiibikal Mushtofa Sayyidina Muhammadin wa ‘ala aalihi wasahbihi wasallaam

81 Responses to “Kisah Penciptaan Ruh Rasulullah”

  1. bejo Says:

    asalamualaikum wr wb..
    jika memang semua hal sudah ditakdirkan / sebuah laku sudah ditentukan, apa sesungguhnya hak manusia dlam dunia ini… saya kadang menjerit ingin bertanya lagi, mengapa ada manusia yang diciptakan hanya untuk menghuni surga atau sebaliknya dalam ikatan qolam/takdir? namun mengapa manusia diperintahkan untuk mengerjakan amal soleh padahal sudah ditentukan dia menghuni neraka… ya Alloh Hamba hanya manusia lemah astafiruloh halakdim… brilah hamba petunjuk jalan yang lurus…

    1. amirul azmi Says:

      manusia diberi pilihan walaupun sudah tertulis takdirnya……manusia di beri akal dan nafsu.akal itu hidup sekiranya di beri makan ilmu yang cukup.akalm yang hidup akan memeatahkan nafsu. Oleh itu takdir yang terjadi bergantung kepada tindakan kita yg mengikut akal atau nafsu…
      .


    2. Takdir menurut saya itu tidak absolut, bergantung akal orang itu apalagi setelah sampai dia meninggal. Seumpama ada orang yang bunuh diri dimana pada hukum islam dia masuk neraka, rasa-rasanya tidak mungkin allah menciptakan dia “berakhir/bertakdir” matinya dalam keadaan bunuh diri, buat apa jadi menciptakan dia jika hanya untuk bunuh diri pada akhirnya….masuk neraka lagi…hehehe

      1. pemilik rekening gendut Says:

        bgini saudara……
        hidup seseorang tidak akan berubah jika dia sendiri tidak mau mengubahnya…….
        takdir itu sebenarnya sederhana saja…..
        misalkan….. motor keluaran baru….
        jika pemiliknya ingin motornya lebih cepat…
        pasti dia menyetel motor itu…
        dan jika dia tidak mau motornya banyak ongkos maka dia akn menjual motornya……
        padahal sepemilik tadi membeli motor tidak untuk di jual…..
        paham tidak…..
        ilmu allah sangat luas ,
        mudah di pahami bagi yg mau belajar sungguh2,,,
        dan sulit di mengerti bagi org yg hangat2 tai ayam….
        allah berfirman dalam ayat kursi artinya….
        tiada sesiapa yg dpt mengetahui ilmu allah, kecuali orang2 yg di kehendaki…


      2. Iyak betul, menyambut pertanyaan mengenai Bunuh diri diatas, jadi seandainya ada orang yang memutuskan bunuh diri tadi, itu bukan kehendak allah…dia sendiri yang ingin membunuh dirinya. Jadi bukan takdir allah….
        Allah juga tidak akan mempertahankan kejadian penyebab kematiannya (misal kepala putus karena kereta api), sebab sesuai dengan standard hukum alam umum, kepala terpisah dengan badan akan menyebabkan kematian. Orang akan bingung jika allah mempertahankan kehidupannya, banyak standarisasi hukum alam yang harus berubah (walaupun bagi allah mudah saja apapun yang dia kehendaki). Kira2 begitu…

    3. UKKA Says:

      menurutku ALLAH memag menciptakan kita dengan takdir masing2 tetapi DIA tidak egois,ALLAH MEmberikan kita kesempatan untuk melakukan sesuatu sesuai kehendak karena ALLAH memberikan kita petunjuk,mana yg boleh dilakukan dan yg tidak boleh.

    4. koenchean meonk banten Says:

      ya ga dapat heppy andding dong hehehe

    5. mas bro Says:

      setauku, manusia di ciptakan dengan takdirnya masing masing kecuali antara surga dan neraka, surga dan neraka itu tergantung manusianya itu sendiri, rasul sudah pasti masuk surga, krn dia adalah makhluk” pilihan, di pilih sejak belum di ciptakannya nabi adam, ingatlah, smua sudah di takdirkan Allah, kecuali akhiratnya, kecuali amal dan dosanya. Manusia akan di hadapkan pd berbagai masalah(takdir), dan tugas manusia yaitu menghadapi masalah itu, akankah manusia menghadapi masalah itu dgn cara yg benar / cara yg salah, jd surga neraka itu belum masuk dalam takdir Allah, Allah menciptakan hati manusia itu suci, manusia itu sendiri yg mengotorinya, dan itu bukan takdir, tp pilihan org itu sendiri. Hadeeeehhhhh, kalau ngomongin takdir ribet, nanti koruptor lama” beralasan “saya korupsi karena takdir Allah” smg kita jd lebih baik, setauku, manusia di ciptakan dengan takdirnya masing masing kecuali antara surga dan neraka, surga dan neraka itu tergantung manusianya itu sendiri, rasul sudah pasti masuk surga, krn dia adalah makhluk” pilihan, di pilih sejak belum di ciptakannya nabi adam, ingatlah, smua sudah di takdirkan Allah, kecuali akhiratnya, kecuali amal dan dosanya. Manusia akan di hadapkan pd berbagai masalah(takdir), dan tugas manusia yaitu menghadapi masalah itu, akankah manusia menghadapi masalah itu dgn cara yg benar / cara yg salah, jd surga neraka itu belum masuk dalam takdir Allah, Allah menciptakan hati manusia itu suci, manusia itu sendiri yg mengotorinya, dan itu bukan takdir, tp pilihan org itu sendiri. Hadeeeehhhhh, kalau ngomongin takdir ribet, nanti koruptor lama” beralasan “saya korupsi karena takdir Allah” smg kita jd lebih baik, setauku, manusia di ciptakan dengan takdirnya masing masing kecuali antara surga dan neraka, surga dan neraka itu tergantung manusianya itu sendiri, rasul sudah pasti masuk surga, krn dia adalah makhluk” pilihan, di pilih sejak belum di ciptakannya nabi adam, ingatlah, smua sudah di takdirkan Allah, kecuali akhiratnya, kecuali amal dan dosanya. Manusia akan di hadapkan pd berbagai masalah(takdir), dan tugas manusia yaitu menghadapi masalah itu, akankah manusia menghadapi masalah itu dgn cara yg benar / cara yg salah, jd surga neraka itu belum masuk dalam takdir Allah, Allah menciptakan hati manusia itu suci, manusia itu sendiri yg mengotorinya, dan itu bukan takdir, tp pilihan org itu sendiri. Hadeeeehhhhh, kalau ngomongin takdir ribet, nanti koruptor lama” beralasan “saya korupsi karena takdir Allah” smg kita jd lebih baik, setauku, manusia di ciptakan dengan takdirnya masing masing kecuali antara surga dan neraka, surga dan neraka itu tergantung manusianya itu sendiri, rasul sudah pasti masuk surga, krn dia adalah makhluk” pilihan, di pilih sejak belum di ciptakannya nabi adam, ingatlah, smua sudah di takdirkan Allah, kecuali akhiratnya, kecuali amal dan dosanya. Manusia akan di hadapkan pd berbagai masalah(takdir), dan tugas manusia yaitu menghadapi masalah itu, akankah manusia menghadapi masalah itu dgn cara yg benar / cara yg salah, jd surga neraka itu belum masuk dalam takdir Allah, Allah menciptakan hati manusia itu suci, manusia itu sendiri yg mengotorinya, dan itu bukan takdir, tp pilihan org itu sendiri. Hadeeeehhhhh, kalau ngomongin takdir ribet, nanti koruptor lama” beralasan “saya korupsi karena takdir Allah” smg kita jd lebih baik, amin

  2. ain Says:

    Sayyidina Omar al-Khattab ketika tawaf di Kaabah menangis sambil berdoa: Ya Allah, andainya Engkau takdirkan daku termasuk dalam lingkungan orang yang berbahagia, maka tetapkan daku di situ, tetapi andainya Engkau telah mentakdirkan daku termasuk dalam golongan orang yang celaka juga orang yang berdosa, maka hapuskanlah takdir itu dan masukkanlah daku dalam golongan orang yang berbahagia dan memperoleh keampunan. Engkau menghapus apa yang Engkau kehendaki dan menetapkan apa yang telah Engkau kehendaki dan pada sisi-Mu Ummul Kitab.

    Dalam membicarakan usaha dan takdir ketentuan Allah, setiap orang mempunyai tugas masing-masing. Takdir itu adalah masalah iktikad atau kepercayaan. Allah memerintahkan kita supaya percaya kepada takdir. Manusia tidak tahu apa yang telah dan akan ditakdirkan untuk kita. Allah sendiri pun tidak pernah memberitahu apakah kita termasuk dalam golongan orang baik-baik, orang kaya atau miskin selalu, biarpun puas berusaha di sepanjang hari termasuk ketika bulan Ramadan.

    Apa yang kita ketahui ialah adanya perintah daripada Allah dan rasulnya supaya kita beriman kepada Allah dan beramal saleh sambil berdoa supaya dijauhkan daripada seksa. Beramal dan berusaha bukan bererti melawan takdir, tetapi termasuk juga dalam takdir.

    Manusia yang rajin bekerja senang hidupnya. Itu adalah takdir Allah. Dan apabila manusia yang banyak wang hasil daripada ketekunan bekerja itu menghabiskan semua wangnya ia menyebabkannya miskin. Itu pun tetap takdir Tuhan.

    Pembaca yang ada kemusykilan alamatkanlah soalan kepada:

    Dr. Amran Kasimin,
    Lot 3673, Jalan Aman,
    Kampung Sungai Merab Luar,
    43000 Bangi, Selangor.

    1. SARFIN BUTON WOLIYO KABUNGKA Says:

      agama adalah untuk dilaksanakan bukan untuk di perdebatkan , ikutilah petunjuknya yg sudah seharusnya engkau ketahui tp jgn engkau ingin mengetahui apa yg belum seharusnya engkau ketahui , jika engkau mengkaji dan mempertanyakan lebih dalam niscaya engkau menjadi kavir , karna engkau sesungguhnya belum mengetahui yg sebelumnya engkau ketahui sedangkan , ALLAH mengetahui nya . belajarrlah agama secara bertahab dan tau penempatanya yg kamu ketahui , agar kamu mengerti dan memahami maksudnya, hingga tidak banyak bertanya atau mengkritik sadar ilmu yg kamu ketahui belum teratur hingga membuatmu bingung , pdhal dalam virman ALLAH telah jelas dan tak ada keraguan baginya , intropeksilah diri apakah kita alpah ,,,,, susunlah ilmu sebaik mungkin . AGAMAH ADALAH KEYAKINAN ,

      1. koenchean meonk banten Says:

        (Y) utk jempol……i like u comment


  3. Assalamu’alaikum . . . Saya sebagai hamba yg ‘awam. Mohon selalu dilampirkan dalil dari alqur’an & haditsnya dan dari kitab apa. Trimksh

    1. SARFIN BUTON WOLIYO KABUNGKA Says:

      MESKI ENGKAU TELEH TAU NAMUN ENGKAU TIDAK TAU SEMUA AKAN SIA SIA , MENGERTILAH KITA DICIPTAKAN BUKAN MENCIPTAKAN

  4. ROSZI Says:

    Asalamualaikum, Dr;
    Saya cuma nak tanya dulu, sebab apa saya sebelum ni semasa saya kecil,saya mari ilham dan menulis nama Dr,saya kadang-kadang terilham nak tulis nama amran kasimin sedangkan saya tiada waris, saudara ataupun kenalan tapi saya jadi terkejut apabila saya sedar nama amran kasimin adalah nama untuk dr disurat khabar,saya amat nak mengetahui mengapa saya boleh menulis dulu nama dr walaupun sekadar menulis nama tanpa mengetahui siapa tuannya dulu, harap dapat jawapan

    1. ROSZI Says:

      maaf salah laman web


  5. Allah tidak akan mengubah nasib seseorang itu melainkan dirinya sendiri. {tawakal tanpa ikthiar amalan yang salah}

    1. koenchean meonk banten Says:

      the God dont helps whos dont help them selft kata urang sunda

  6. yusah Says:

    assalamualaikum wr wb.
    makasih artikelnya, bagus!

  7. andalika Says:

    assalamualaikum wr wb.
    terimakasih artikelnya

    jadi awal pun muhammad
    dan akhir pun muhammad

  8. Anna Says:

    Assalamu’alaikum wr wb.
    izin co-pas untuk pelajaran diri sendiri,
    terimakasih banyak.
    Wassalamu’alikum wr wb.

  9. Cahyani Says:

    APA MAKNA DR NUR ILAHI SECARA GAMBLANGNYA

  10. hendri Says:

    ini kajian para tasauf dan tauhid….subhanallah

  11. dudi Says:

    Penemuan Injil kuno yang diyakini berusia 1500 tahun di Turki telah membuat heboh. Yang membuat gempar, Injil kuno tersebut ternyata memprediksi kedatangan Nabi Muhammad SAW sebagai penerus risalah Isa (Yesus) di bumi.
    Sebagian orang memprediksi injil tersebut adalah Injil Barnabas. Menurut mailonline, injil yang tersimpan di Turki itu ditulis tangan dengan tinta emas menggunakan bahasa Aramik.
    Inilah bahasa yang dipercayai digunakan Yesus sehari-hari. Dan di dalam injil ini dijelaskan ajaran asli Yesus serta prediksi kedatangan penerus kenabian setelah Yesus. Alkitab kuno ini sekarang di simpan di Museum Etnografi di Ankara, Turki.
    Dalam Injil Barnabas memang diungkapkan tentang akan datangnya Rasul bernama Muhammad SAW, setelah Nabi Isa.
    Berikut ini isi Injil Barnabas yang menyebut tentang Nabi Muhammad:
    • Bab 39 Barnabas: ”Terpujilah nama-Mu yang kudus, ya Allah Tuhan kita… Tiada Tuhan Selain Allah dan dan Muhammad adalah utusan-Nya”.
    • Masih pada bab 39 yang mengisahkan tentang Nabi Adam, nama Nabi Muhammad SAW juga disebut dalam dialog antara Nabi Adam dengan Tuhan. ”…Apa arti kata-kata, Muhammad utusan Allah, apakah ada manusia sebelum aku?”
    • Bab 41 Barnabas: “Atas perintah Allah, Mikael mengusir Adam dan Hawa dari surga, kemudian Adam keluar dan berbalik melihat tulisan pada pintu surga ‘Tiada Tuhan Selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah…”
    • Bab 44 Barnabas: Pada bab ini Yesus atau Nabi Isa menyebut nama Nabi Muhammad. ”Oh, Muhammad Tuhan bersamamu…”
    • Bab 97: Yesus menjawab, “Nama Mesias sangat mengagumkan, karena Allah sendiri yang memberinya nama, ketika menciptakan jiwanya dan menempatkannya di dalam kemuliaan surgawi. Allah berkata: ‘Tunggu Muhammad; karena kamu Aku akan menciptakan firdaus, dunia, dan banyak makhluk… Siapa pun yang memberkatimu akan diberkati, dan barangsiapa mengutukmuu akan dikutuk..”
    Bab 112: Dalam bab ini Nabi Isa (Yesus) bercerita kepada Barnabas bahwa dirinya akan dibunuh. Namun, kata Nabi Isa, Allah aka membawanya naik dari bumi. Sedangkan orang yang dibunuh sebenarnya adalah seorang pengkhianat yang wajahnya diubah seperti Nabi Isa. Dan orang-orang akan percaya bahwa yang disalib itu adalah Nabi Isa. ”Tetapi Muhammad akan datang… Rasul Allah yang suci,” kata Nabi Isa. Nama Nabi Muhammad juga disebut pada Bab 136, 163, dan 220.
    Naskah kuno berusia 1.500 tahun yang diyakini sebagai versi asli Injil Barnabas, terus mengundang perhatian dunia. Bahkan, fotokopi satu lembar manuskrip jadul tersebut bisa dihargai hingga 1,5 juta dolar AS (sekitar Rp 14 miliar).

    Naskah kuno tersebut ditulis dalam bahasa Aramaic yang diyakini sebagai bahasa yang dipakai Bunda Mariam, ibunda Yesus Kristus. Naskah itu ditulis dengan tinta emas dalam lembaran berbahan kulit. Di dalamnya disebutkan berbagai hal yang bertentangan dengan doktrin Kekristenan pada umumnya.

    Pada bab 41 tertulis lafal syahadat dan pengakuan terhadap kerasulan Muhammad SAW. “Ketika Adam berbalik, ia melihat di atas pintu gerbang surge tertulis kalimat ‘Tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya’.”

    Selain itu, Injil Barnabas tersebut juga menyebutkan Yesus tidak pernah disalib. Yesus juga dikatakan telah memprediksi kedatangan Muhammad.

    Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Turki, Ergrul Gunay mengatakan, manuskrip itu bisa jadi merupakan versi asli dari Injil. Dibeberkan Gunay, Vatikan telah mengajukan permintaan resmi pada pihaknya untuk melihat manuskrip yang mengundang kontroversi itu.

    Sementara Media Iran, Basij Press melaporkan, adanya upaya-upaya dari kaum Zionis dan pemerintahan negara-negara Barat untuk mensabotase isi manuskrip itu. Namun, Pemerintah Turki merespon cepat dengan menerjunkan militer untuk menjaga keamanan manuskrip.

    Banyaknya pihak yang merasa berkepentingan membuat nilai naskah itu meroket. Media Inggris Daily Mail menaksir harga manuskrip itu bisa mencapai 14-28 juta dolar AS. Salinan fotokopi per lembarnya saja bisa dihargai hingga 1,5 juta dolar AS.

  12. josh sorroh Says:

    dzat tetap dzat …

    dan nur bukan dzat dan dzat bukan nur..

    bergitu lah … kisah awalnya..

    dialah yang awal dan akhir…

    Muhammad zahir Muhammad bathin

    takdir itu diri sendiri yang tentukan… surah Ar-rad ayat 11…
    takdir Allah atas usaha diri sendiri..

    Allah dah sediakan jalan jalan yang lurus…
    di dalam Al-Quran semua nya benar dah sahih tiada tolak tanding di mana kitab lagi ….

    berpalik tadah dan berpegang teguh lah pada Qalamuallah….

  13. HabibuRRahman Says:

    DOKTRIN HAKEQAT MUHAMMAD – Ada satu doktrin dimana ramai Ahli2 Sufi mempercayai akan doktrin ini, itulah Doktrin Hakeqat Muhammad. Mereka berdasarkan satu Hadis yg berbunyi : ” Aku adalah Nabi tatakala Adam itu maseh lagi diantara Tanah Liat dan Air.. ”

    HAKEQAT MUHAMMAD / MUHAMMADIAH – Jika sekiranya dianggap sebagai sumber semua Ilmu Batin, ianya digelar oleh Ahli2 Sufi sebagai “Misykat Khatamul Rasol” (Obor Penutup Segala Rasol). Ianya berada dalam batin yg paling dalam (Sirr) dihati setiap Ahli Sufi itu. Mereka juga mendasarkan pendapat mereka itu pada ayat Al-Quran yg berbunyi : “Dan Aku tiupkan kepadanya (Adam) Ruh-Ku.” (Surah As-Syad : Ayat 72). Dan lagi Firman-Nya : “Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya dan meniupkan kedalamnya Ruh-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dgn bersujud.” (Surah Al-Hijr : Ayat 29)…

    Maka Ruh Muhammad ato Hakeqat Muhammad itu bisa diberikan dgn berbagei2 nama dan gelaran, yaitu menurut dari segi ato dari sudut mana kita memandangnya akan Hadrat2Nya… Allahu’alam….

  14. Bayoe Says:

    Subhanallah,,,,,
    Maha Suci Allah Dengan Segala FirmanNya,,,

  15. budi Says:

    hakekat Muhammad SAW, hanya Alloh SWT yg Maha Tahu. karena Alloh sendirilah yang menciptakan entitasnya. sebagai umat Rosululloh SAW, saya mengimani dengan sepenuh jiwa dan raga dan sepenuh kesadaran dan ketidaktahuan saya… karena keimanan seorang muslim itu, benar-benar akan diuji ketika menghadapi hal-hal yang mustahil dalam akal manusia, tetapi akal manusia itu pada hakekatnya tidak akan pernah mencapai hakikat kebenaran, karena dia dibatasi oleh 5 indera, sedangkan Ruh suci Muhammad hanya Alloh SWT yang Maha tahu….

  16. muhammad nawawi Says:

    mau nanya asal nama allah dari mana… Sebelumya trimakasih :)


    1. kalu pertanya,an sperti itu,, sampai rontok rambut di kepala, tidak akan dapat,
      hanya allah maha mengetahui…


    2. Asal pertama kali sayapun tidak tahu, dan bagi saya tidak perlu terlalu dipikirkan…yang penting kita percaya dan ada logikanya kenapa harus percaya….
      Afaik, nama allah sudah ada di beberapa kitab sebelum al-quran.


    3. Bismillahirrohmanirrohim…

      Asal nama Allah ;

      DZAT > ALIF
      SIFAT > LAM
      ASMA > LAM
      AF’AL > HA

      ” Tidak ada Tuhan selain Aku. Akulah hakikat DZAT yang Maha Suci, yang meliputi SIFAT-Ku, yang menyertai [ASMA] Nama-Ku, dan yang menandai [AF'AL] perbuatan-perbuatan-Ku .”

  17. andi Says:

    Aku sering berfikir bahwa menjadi manusia itu sangatlah berat tanggung jawabnya, hampir 100 persen akan masuk neraka karena apa ÿª♌g kita hadapi ϑï dunia ini kebanyakan bertolak belakang dengan syarat bisa masuk sorga. Mulai kita keluar  kita akan dihadapi dengan hal keduniaan. Saya hampir pesimis ♈ª Allah…

  18. amir karyo Says:

    Nur Muhammad, dan Muhammad bin Abdulloh, Muhammad Rasululloh sesungguhnya berbeda.

    Nur Muhammad (cahaya yang terpuji).
    Adalah cikal bakal alam semesta (materi) ini termasuk jasad manusia. Ia diciptakan Alloh pertama kali, yaitu berupa partikel2 yang maha kecil dalam jumlah yang tak terhingga, Partikel2 ini juga biasa disebut Zat. Ukurannya tidak akan pernah terjangkau dengan akal manusia, karena levelnya jauh berada di bawah sub-atom. Ia hanya mempunyai 2 sifat : mulia dan terpuji. Ia tidak bermasalah, sehingga tidak ada benci, dendam, iri ,dan sifat-sifat buruk lain. Kemudian dengan segala prosesnya, Alloh menjadikan seluruh komponen alam semesta ini darinya. Bayangkan seperti bubuk gandum yang lembut membentuk berbagai macam roti. Mau seperti apapun warna dan bentuk roti, pada hakikatnya ia hanyalah gandum. Oleh karenanya kita dilarang untuk sombong terhadap apa dan siapapun di alam ini termasuk sombong terhadap hewan dan iblis. Karena unsur kita semua adalah sama.

    Muhammad bin Abdulloh (orang Arab).
    Adalah salah satu manusia yang berhasil mencapai puncak kesucian, seperti yang pernah dicapai oleh Adam, Nuh, Idris, dan manusia-manusia suci yang lain. Manusia seperti ini biasa disebut Rasululloh, manusia yang paling terpuji pada zaman/generasinya. Jadi Muhammad bin Abdulloh adalah mantan Rasululloh seperti halnya Adam, Nuh , dll.

    Muhammad (Yang terpuji) Rasululloh
    Adalah setiap manusia di setiap generasi/zaman yang berhasil mencapai keterpujian/puncak kesucian. Jadi manusia seperti ini ada pada setiap zaman, termasuk sekarang ini. Inilah yang termaktub dalam syahadat : Bahwa yang terpuji adalah Utusan Alloh. Setiap manusia harus mencari 1 manusia ini untuk berguru kepadaNya. Cuma, sekarang ini orang-orang yang paham tidak menyebut Beliau dengan sebutan Rasululloh, karena tidak mau menimbulkan kepanikan dan perpecahan umat.

    Kesimpulan : Rasululloh tidak pernah mati, Beliau hanya berpindah jasad mulai dari Adam hingga sekarang. Karena setiap manusia di setiap generasi berhak mendapatkan bimbingan langsung dari Beliau. Di sinilah letak keadilan Alloh. Bertemu dengan 1 manusia ini sama saja bertemu dengan seluruh Rasul, karena pada hakikatnya mereka adalah satu jiwa. Itulah yang dimaksud dengan keluarga Muhammad, bukan keluarganya Muhammad bin Abdulloh seperti Fatimah, Aisyah, dll.

    Saya akan kasih sedikit bocoran : Beruntung sekali bagi warga negara Indonesia, karena zaman ini Rasululloh adalah warga negara Indonesia. Silakan bersungguh-sungguh mencari Beliau dengan memperbanyak sholawat, niscaya Beliau akan hadir. Saat bertemu dengan Beliau, saudara2 akan merasakan kelezatan iman yang sebenar-benarnya, dan dunia ini menjadi tak berarti.


    1. Rosulullah suda wafat, bilah ingin berguru carilah para ulama, karna mereka pewaris nabi,, yaitu para imam yang di lantik allah, bukan di lantik masyarakat atau pemerintah…

      1. amir karyo Says:

        Anak TK mah udah pada tahu kalau Nabi Muhammad sudah wafat. Yang sudah wafat itu Muhammad putranya Pak Abdulloh sama Ibu Aminah (orang Arab), mantan Rasululloh. Muhammad Rasululloh selalu ada di setiap generasi meskipun sebutanNya berubah. Ulama yang dilantik Alloh itu ya hanya Rasululloh saudaraku, dan itu hanya ada satu disetiap generasi. Beliau adalah penerus perilaku dan kesucian para Rasul dan Nabi, bukan pewaris cerita dan deongeng agama saja. Misalnya penerus Presiden tentu saja juga Presiden meskipun sebutannya bisa lain.

        Muhammad yang dinubuat oleh para Nabi itu bukan Muhammad bin Abdulloh, melainkan Muhammad (yang terpuji) yang ada pada setiap generasi. Bukan Muhammad nama orang melainkan Muhammad sebagai sebuah derajat/maqom. Muhammad (Yang terpuji) adalah maqom/derajat terakhir dalam pendakian spiritual manusia, tidak ada derajat yang lebih tinggi dari itu. Ini disalah-tafsirkan oleh hampir semua ulama bahwa Muhammad adalah Nabi terakhir.

        Jika saudaraku percaya Rasululloh sudah wafat, maka Rasululloh hilang dari hati Anda. Namun jika saudaraku percaya Rasululloh selalu hidup, maka dengan perbanyak Sholawat cepat atau lambat saudaraku akan bertemu dengan Rasululloh. Demi Alloh dan Rasululloh saya siap menanggung api neraka jika saya bedusta mengenai ini.

        Kenyataannya Rasululloh ada di tangah-tengah kita meskipun kita percaya atau tidak. Smoga Alloh berkenan membuka mata hati saudara seperti halnya Alloh telah membuka mata hati saya.

        Mohon maaf atas segala kekurangan

      2. andi Says:

        perlu digaris bawahi (Ini disalah-tafsirkan oleh hampir semua ulama bahwa Muhammad adalah Nabi terakhir).

        Dalam surat Al-Ahzab(33) ayat 40 dinyatakan bahwa Muhammad adalah utusan Tuhan dan merupakan penutup para nabi (utusan terakhir)

        jd sudah jelas nabi muhammad adalah nabi penutup atau nabi terakhir terkecuali nur muhammad atau muhammad(yang terpuji)

    2. edy Says:

      Boleh d bocorkan rahasia…dmna rosullulĺah skarang brada…sy benar2 mancarinya…

      1. Jaka Santana Says:

        mencari Allah dan Rasullullah, keluar dari dalam diri sendiri akan tersesat, Allah saja mengatakan bahwa “Jarak antara hitam dan putih dimatamu saja masih jauh (saking dekatnya Allah dengan setiap Diri”), Jika Allah saja sangat dekat , Sudah Pasti Rosullullah pun lebih dekat…

  19. hwayu Says:

    saya tidak tahu harus seperti apa membawa diri saya…racun yang saya terima sudah begitu dalam… ya allah kapan takdirmu yang baik buatku agar aku bisa menjadi orang yang baik, bukan termasuk orang yang merugi. aminnnn

    1. koenchean meonk banten Says:

      masih islam …kecuali tidak mengakui..

  20. ema Says:

    saya mau bertanya,jika segala jodoh,maut,rezeki sudah ditetapkan sejak awal lagi,mengapa kita harus berdoa dan beristikharah ketika membuat keputusan?

    1. vetnam Says:

      karena kita tidak tahu kalau kita tahu sepi dunia !!!!!!

  21. hamba allah Says:

    kapan sesuatu itu bisa dibilang takdir…?????

    1. no koment Says:

      sesuatu yang dibilang takdir itu nanti disaat hisab….
      contoh kasus : si ayah sakaratul maut diatas perut pelacur….
      menurut ente apa ni takdir nya???

      1. hamba allah Says:

        NERAka LA!!!!! :D

      2. Jaka Santana Says:

        Jika si ayah sedang membantu kelahiran si pelacur yang tidak ada yang mengurus kelahiran tersebut, dan hanya si ayah yang ada… kemudian Allah SWT mentakdirkan meninggal…… Hanya Allah yang menentukan Syurga ata neraka,,,,


    2. Saya pribadi, tidak berani menJudge itu takdir dan ini bukan takdir.
      Yang jelas, kita manusia mempunyai akal, dan iman pastinya. Seumpama, seorang yg gila dengan prostitusi akhirnya kena Aids & mati, saya cenderung pilih bukan takdir, masalah neraka dan surga tidak bisa juga kita menjugde-nya. Bagaimana jika semenjak dia tahu kena aids, dia tobat setobat2nya (kesalahan thdp allah), dan dia berubah total, sampai ke taqwaan yang tinggi dan dia mati.

      Contoh, orang yg lagi jalan di trotoar, tau2 ada sopir ngebut karena mabuk nyelonong masuk jalur yang salah dan menabrak org2 di trotoar, saya cenderung itu takdirnya bagi si korban, sebab dia sudah berada di posisi yang benar dan kurang percaya itu sudah takdirnya si sopir pembawa bencana.

  22. no koment Says:

    belum tentu…. bisa jadi ni si ayah menyimpan anak yang sholeh….
    si anak tau si ayah mati i atas perut pelacur…
    3 amalan yg pahala nya gag putus walau kita udah mati …
    1 ilmu yang bermanfaat.
    2. sedekah jariyah.
    3 doa anak yang sholeh.
    si anak ampe di akhirnya hayat nya selalu mendoakan si ayahnya..
    taukan doa untuk kedua orang tua…
    subhanaallah..
    insyaallah thu anak meninggal bakalan di sambut oleh ayah nya di jannah…
    jadi takdir di dunia itu bukan the end…
    nanti di hisab baru the end…

  23. no koment Says:

    Katakanlah, Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas, terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya.” (QS. Az Zumar: 53)

    Al Quran Surat Yusuf ayat 87, Alloh SWT berfirman artinya : “Hai anak-anakku, pergilah kamu, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.”

    subhanaallah… :)

  24. cah angon Says:

    Pada awalnya seblm ada sesuatu yg ADA hanya
    Dzatullah Dzatul Qudus Allahuta’ala yg maha
    suci,maha TERPUJI,maha Agung,maha Kuasa,maha
    berKehendak,dan maha segala-galanya yg berarti
    TUHAN pemimpin/raja seru sekalian alam.
    kemudian Dzatullah dzatul Qudus Allah swt
    menciptakan MAKHLUK yg pertama/awal adalah
    NUR/cahaya yaitu NUR MUKHAMMAD/CAHAYA YG
    TERPUJI karena berasal dari Dzat yg maha Terpuji.
    (Allah swt dlm kalamNya “MINNUURI”/DARI
    CAHAYAKU(Nur Muhammad itu berasal…dan
    sekaligus dr CAHAYA TERPUJI/NUR MUKHAMMAD
    inilah ALLAH SWT Menjadikan/menciptakan alam
    jagad raya beserta isi2nya berasal.
    Jadi awalnya makhluk adalah NUR/CAHAYA(NUR
    MUKHAMMAD).sedangkan Dzat Khayyun itu Dirinya
    Allah swt(Dzat yg punya sifat hidup
    menghidupkan).jadi Dzat itu pohonya khayyun,dan
    khayyun selalu nempel ke Dzat(khayyun itu
    penerangan dirinya Dzatullah/Pribadi Allahuta’ala).
    ASAL MUASAL KEJADIAN INSAN :
    Dzatun Khayyun,Nurun,Sirrun,Rukhun,Na
    fsun,Qolbun,Jasadun Semua itu disebut
    MUKHAMMADUN(insan/manusia).
    Mim = kepalanya manusia
    Kha = Dada manusia
    Mim = Perut manusia
    Dal = Kaki manusia. Jadi MUKHAMMAD itu adalah
    bentuk/wujud rupa manusia(jasadiah/tubuh).
    Qoolallahuta’aala : KholaQtu ADAMU ‘alaa shuuroti
    MUKHAMMADIN wa kholaQtul insaanu ‘alaa
    shuuroti arrohmaanul insaanu sirri wa anaa
    sirruhu.
    Dzatnya Allah swt(pribadi Allah) memberi
    kekuasaan kpd hidupnya sendiri untuk
    menghidupkan :
    * Dzat khayyun yg bersifat hidup itu menghidupkan
    keadaan NURUN/CAHAYA.
    - NUR/CAHAYA hidup itu menjalar di kedua MATA
    manusia sehingga tingkah lakunya manusia itu
    bisa melihat(yaitu penglihatanya Dzat Allah melalui
    matanya manusia,oleh sebab itu Seluruh apa yg
    manusia lihat baik/buruk PASTI diketahui oleh
    ALLAH SWT).jd mata manusia yg buta berarti
    hidupnya Nur/cahaya di tarik kembali(Dzat khayyun
    tdk menghidupkan Nur/cahaya).
    * Dzat khayyun yg bersifat hidup itu menghidupkan
    SIRRUN/RASA.
    - SIRR/RASA hidup menjalar di kedua lubang
    hidung tingkah lakunya bisa mencium(yaitu
    penciumanya dzat Allah melalui hidung manusia).
    * Dzat Allah yg bersifat khayyun/hidup itu
    menghidupkan keadaan RUKHUN/SUKMA.
    - RUKH/SUKMA hidup menjalar di lidah
    mulut,tingkah lakunya bisa bicara.(yaitu
    berbicaranya Allahuta’ala melalui lidah manusia,krn
    itulah kalamullah melalui lidah Mukhammad/
    manusia).
    * Dzat Allah yg bersifat khayyun/hidup,menghidupk
    an NAFSUN/JIWA.
    -NAFSU/JIWA hidup,menjalar di kedua
    telinga,tingkah lakunya bisa mendengar.(yaitu
    pendengaran dzat Allah swt melalui telinga
    manusia).
    * Dzat Allah yg bersifat khayyun/hidup,menghidupk
    an keadaan QOLBUN/AKAL BUDI PEKERTI.
    - QOLB/AKAL BUDI PEKERTI hidup,menjalar di
    jantung hati manusia,tingkah lakunya mempunyai
    birahi mengakibatkan merubah kehendak,keinginan
    cita manusia.(yaitu kehendaknya Allah swt melalui
    jantung hati manusia).
    * Dzat Allah yg bersifat khayyun/hidup,menghidupk
    an JASADUN/TUBUH.
    - JASAD/TUBUH hidup,menjalar di seluruh
    peredaran darah,menjdkan tingkah lakunya JASAD
    itu bisa bernafas,(yaitu pernafasanya Dzat Allah
    swt melalui jasad manusia,menumbuhkan
    rambut,kuku,gigi,kulit lamat,daging,urat,otot,tulang
    sum2,otak,manik jeroan).
    jd tulang yg rapuh sum sum kering lamat tiada,itu
    krn Allah swt mengurangi hidupnya peredaran
    darah,sempurnanya peredaran darah menjadikan
    sempurnanya manusia(jasad).jd manusia yg kurang
    darah itu ditarik hidupnya,makanya manusia cuci
    darah itu pasti gagal.kalo darahnya tdk ada
    nafasnyapun tak ada,krn hilang anginya.Jadi orang
    Asma/bengek krn darahnya tdk beres.
    jadi kesemuanya itu disebut MUKHAMMAD. ISINYA
    dari : DZAT ALLAH SWT menjelma KHAYYUN/
    HIDUP.
    KHAYYUN menghidupkan NUR,
    NUR menjelma jadi SIRR,
    SIRR menjelma jadi RUKH,
    RUKH menjelma jadi NAFSU,
    NAFSU menjelma jadi QOLB,
    QOLB menjelma jadi JASADUN.
    JADI JASADUN ITULAH “MUKHAMMAD”(lihat
    ket.diatas).

  25. cah angon Says:

    AKHMADU = alif,kha,mim,dal
    ALIF artinya Berdirinya sholat
    KHA artinya rukuknya sholat
    MIM artinya sujudnya sholat
    DAL artinya duduknya sholat.jadi AKHMADU
    itu RUHANIAH yg kena wajib sholat.
    MUKHAMMADU = mim,kha,mim,dal
    MIM artinya kepala manusia
    KHA artinya dada manusia
    MIM artinya perut manusia
    DAL artinya kakinya manusia,JADI
    MUKHAMMAD itu RUPA/WUJUD dhohirnya
    manusia(wujud/rupa jasadnya manusia).
    ADAMU(manusia) arti sebenarnya bahas
    adalah HITAM MANIS,sedangkan arti
    hakekatnya adalah JASAD,QOLB,NAFSI,RUH.
    JADI…nama AKHMAD adalah RUHANIAH
    sedangkan wadahnya adalah MUKHAMMAD
    (JASADIAH/wujud/rupa dhohirnya manusia)
    itulah yg disebut ADAM(MANUSIA).
    ADAM ITU RAHASIANYA JASADIAH &
    ROHANIAH.
    Qoolallahuta’ala : KHOLAQTU ADAMU ‘ALAA
    SHUUROTI MUKHAMMADIN WA KHOLAQTUL
    INSAANU ‘ALAA SHUUROTI ARROHMAANUL
    INSAANU SIRRI WA ANAA SIRRUHU.
    afwan….seandainya manusia belajar
    kandungan/isi/yg tersirat kitab Al-
    Qur’an…maka insya Allah akan ketemu
    ilmunya/rahasia yg terkandung di dalamnya.
    AHMAD arti memuji/terpuji
    MUKHAMMAD artinya SANGAT TERPUJI.
    makanya ALLAHUTA’ALA menamakan
    manusia yg pertama di namakan ADAM(NABI
    ADAM AS/nabi pertama) dan menamakan
    Nabi yg terakhir/penutup dinmakan
    MUKHAMMAD(NABI MUKHAMMAD SAW yg
    kebetulan Allah swt dhohirkan melalui/
    anaknya AMINAH ABDULLAH yg artinya
    hamba Allah yg Amanah punya anak SANGAT
    TERPUJI/MUKHAMMAD,dan itu Allah swt
    sendiri yg memberi nama.)
    jd intinya…siapa2 yg di sebut ADAM
    (manusia)baik kulitnya hitam atau
    putih,hidungnya mancung atau pesek,rambunya
    ikal atau lurus semuanya wajib ngikutin
    sayyidnya manusia(adam) yg jg sayyidnya
    makhluk yg punya nama SANGAT TERPUJI
    atas perintah yg MAHA TERPUJI(Dzatullah
    Dzaatul Qudus Allahuta’ala TUHAN semesta
    alam).

  26. cah angon Says:

    kalimat “Laa ilaha illallahu” arti terjemahanya
    adalah Tiada Tuhan yg waji di sembah kecuali
    ALLAH SWT.
    sedang arti hakekatnya adalah
    *Laa mawjuda illallah = tiada yg wujud kecuali
    Allah
    *Laa failaa illallah = tiada yg berbuat kecuali
    Allah
    * Laa khayya illallah = tiada yg hidup kecuali
    Allah
    * Laa ma’buda illallah = tiada menyembah
    kecuali Allah
    * dsb.
    kalimat “Mukhammadurrosulullah” arti
    terjemahanya : bahwa NABI MUKHAMMAD
    SAW UTUSAN ALLAH.
    arti hakekatnya : bahwa tiap2 manusia wujud
    rupa MUKHAMMAD utusan/kholifah dibuminya
    Allah.(bukan berarti berMartabat/darojat Nabi/
    Rosul).
    LAA KHAULAA WA LAAQUWWATA ILLA
    BILLAHIL ‘ALIYYIL ‘ADZIM = Tiada daya upaya
    dan kekuatan melainkan/kecuali daya
    upayaNya serta kekuatanNya Dzatullah dzatul
    Qudus Allahuta’ala yg maha Agung.
    ADAKAH….mausia atau makhluk yg lainya
    MERASA punya daya upaya serta kekuatan
    melainkan dari-Nya ??????????????????????
    (lihat komentar ane yg diatas)
    didalam islam sendiri ada beberapa tahapan
    yg BUKAN hanya sekedar istilah yaitu :
    SYARI’AT
    TORIQOH
    HAKEKAT
    MA’RIFAT.
    baru nanti akan ketemu SYARIA’AT yg
    sesungguhnya(MUKHAMMADIAH /MUSLIM
    SEJATI).dalam pengertian BUKAN berarti
    organisasi mukhammadiah yg ada di
    indonesia…akan tetapi sbg umat/pengikut
    baginda Nabi Mukhammad saw.secara lahir
    batin(kaffah).

  27. rasa Says:

    Manusia sudah taqdir…ada. sebagian banyak keluar dari neraka sebagian lagi keluar dari syurga…awalnya begitu dan akhirnya begitu…awal,akhir,dohir,bathin…wahdainu nasdain. Jelas dari dua. Rahim dgn jalan yang berbeda….kesimpulan…dunia ini adalah panggung sandiwara…jika seeorang awalnya keluar dariNeraka…apapun usahanya…akhirnya. akan ke neraka juga…yakinlah…yang awalnya keluar dari rahim syur ga. Di dunia ini aka n ktemu saudaranya…selamat mengingat sejarah anda sendiri hehe

  28. UKKA Says:

    jadi pertanyannya,apakah ALLAH menciptakan terlebih dahulu roh kemudian jasad seperti perihal rasulullah MUHAMMAD s.a.w??

  29. andy Says:

    Pelajari dan dalami ilmu tarikat maka kita bisa memahami antara dzat,nur muhammad dengan nabi Muhammad, klo hanya membaca dari 1 artikel tanpa mengetahui dan mempelajari asal usulnya sampai kapan pun antara Nur Muhammad dengan Nabi Muhammad SAW kita tak akan pernah bisa memahami nya

  30. adhien Says:

    apapun tujuanya. hadis palsu jangan di jadikan dasar. menyesatkan aqidah…

  31. MrBat Says:

    Artikel ni mengandungi kebenaran + kekeliruan. Penulis ni belum cukup kenal Maarifa Allah untuk mengulas subjek ini. Kalau kita kurang ilmu, lebih baik diam.

  32. usman bengkulu Says:

    assalamu alaikum mas amir karyo. nama saya usman dari bengkulu. no.hp.085380143113. sudilah kiranya mas amir karyo. miscol nomor saya.

    aamiin.

  33. usman bengkulu Says:

    subhanallah, alhamdulillah, allahu akbar….. saya usman dari bengkulu, mohon sudi kiranya mas amir karyo miscol nomor saya 085380143113. atas kesediaannya saya ucapkan terimah kasih, dan mohon maap kalau seandainya mengganggu kesibukan mas amir.

  34. zamzul Says:

    Asalamualaikum.semua.yang paling penting dalam mencari redho Allah maka kita mestilah ikut syariatnya.Ilmu yang segunung tinggi tanpa amalnya tiada gunanya..ilmu yang tinggi segunungnya tanpa mengikutnya dengan redho Allah maka sia-sia jua.Maka adakah kita mengikut amalan baginda Muhammad S.A.W sekiranya kita cinta Allah Adakah kita sudah betul mencintai kekasihnya..ikut cara hidup baginda..ikut ibadat baginda..ikut perjuangan baginda.Maka percayalah walaupun ilmu yang sedikit amalan yang baik dengan istiqamah itu disukai oleh Allah yang maha esa..Bagi saya Nur Muhammad S.A.W adalah cahaya dakwah Muhamad S.A.W yang perlu difahami secara zahirnya dahulu..Isya Allah.. http//nurmuhamadsaw.com laman web yang masih baru dibina dan dirangka untuk kekuatannya.Doakan saya.

    1. zamzul Says:

      Maaf Laman web http://nurmuhammadsaw.com ini masih dalam pembinaannya.ianya tentang kisah Baginda Muhammad S.A.W.secara terperinci insyaAllah..Kisah yang sahih Sahaja tentang baginda Muhammad S.A.W. doakan saya.doakan saya..Cahaya Muhammad menerangi alam semesta ini dengan Islam..

  35. Sonhadi Says:

    Subhanalloh…kita tdk bisa membayangkan dan tidak boleh membayangkan ALLOH begini begitu

  36. Sonhadi Says:

    Hati2 nt menjadikan kita seperti sech siti jennar

  37. Nuryana butet Says:

    Sbnrx takdir it sPerti apa? Apakah laki2 yg memiliki banyak istri sdh memang ditakdirkan sperti itU?


    1. yang menjadi permasalahan bukan pada takdirnya atau hasil akhirnya, tapi pada prosesnya, proses waktu menjalani kehidupan, apakah menggunakan hawa nafsu ataukah ilmu?

      - Ada seseorang yang ketika hidup di dunianya melakukan amalan penduduk Surga tapi hasil akhirnya dia masuk Neraka

      - Ada seseorang yang ketika hidup di dunianya dia banyak melakukan amalan penduduk Neraka tapi akhirnya dia masuk Surga.


  38. Bismillahirrohmanirrohim…

    JAUHAR AWWAL RASULULLAH adalah ;
    RUH ILMU RASULULLAH [Hakikat Muhammad]

    Cahayanya empat ;
    MERAH-KUNING-PUTIH-HITAM.
    Ke empat cahaya itu disebut ;
    NUR ILMU RASULULLAH [Nur Muhammad]


  39. Assalamualaikum saudara ,luarbiasa kajian disini ane yg bodoh ini jadi merinding membaca comentnya, bokya yg dalam di bicarakan di dlm yg luar di bicarakan di luar supaya tidak kebablasan orang arif itu awas tdk sembarangan bicara spy tdk salah di mengerti ama orang seperti saya yg bodoh ini,tolong di control dicontrol terimakasih

  40. koenchean meonk banten Says:

    bismillah….sampurasun..saudaraku all…..
    sebenarnya menyikapi sesuatu tergantung Yakin yg didasari Iman dan itulah kesempurnaan manusia dengan akal dan pikirannya….
    mengaji.adalah hal yang boleh dan sifatnya hak dan wajib
    hanya tidaklah seseorang berilmu islam (isi alam )/(selamat) kecuali mereka yg memuji yang ada dan yang goib karena segala puji bagi Allah SWT.
    :”jangan memuji Allah pujilah dulu ciptaanNya sehingga sekiranya terkupas Allah sudah plus terpuji ”
    jangan bicarakan ayam, telur dulu pelajari sehingga akan terbuka pertanyaan
    sepele tapi dasyat effek sampingnya..(ayam dulu atau telur dulu)
    lain hal dengan pertanyaan anak dulu atau orang tua dulu….
    mengenai pengupasan yg Hak ,kita akan tersandung dengan daya serap dari akal dan pikiran masing2 bagaikan bertemu dengan golok yg terasah dan tumpul…
    NURMAJAJI ATAU NUR MUHAMMAD bukan utk diceritakan kepada halayak
    syariat …karena pemahamannya akan jadi kisruh
    tanyalah dulu dari 4 jalur pemahaman yg diajak diskus
    dimana dan sampai mana mencerna diposisi mana yg mereka /atau yg bertanya
    1.syareat
    2.tarekat
    3.hakikat
    4.marifat
    maka akan bereslah segala persoalan dengan tenang
    dan ukuwah….
    semoga saudaraku semua bisa memakluminya demi kebaikan kita semua
    seorang muslim yg beriman akan legowo menerima masukan dari muslim atau pun non muslim..
    gali terus ilmu walau sampai negeri Cina .bila perlu sampai tiada lagi tempat yg di tuju…ini pepatah lama tapi makna yg didalamnya bukan main
    semoga kita dipanjangkan umur dengan ridho Allah sehingga bisa bertemu dengan kebearan yg Satu dan itu pun satu kesatuan dhat.
    sampurasun Meonk Banten dalang Edhane anu sirna

  41. wahid Says:

    Kalau andai menanam padi.jika sudah panen,maka padi akan di rubah dengan cara petani untuk menjadi beras.jika padi itu menjadi beras.maka akan bermanfaat buat manusia.

    jika padi itu gagal menjadi beras.maka padi itu akan menjadi gabah dan akan di bakar.karena tidak menguntungkan si pemilik padi tadi

  42. pajlieyaldie Says:

    .inna sholati,wanusuqi wamahyaya wamammati lillahirabbil alamin.INNA,ANNA,AMMANA.Innalillah waainnallahi roziuwn.

  43. pajlieyaldie Says:

    manani komen komen nya ? khusus nya buat yg punya blok nya ni.

  44. Adye Says:

    Bismillaahir rohman nir rohim….

    ” yaa ayyuhal ladzina amanud khuluu fissilmi kaffah
    wa laa tattabi’u khuthuwa tissyaithon innahu lakum aduwwum mubin..

  45. ayatullah Says:

    Ketahuilah! Takdir adalah rahasia dan hak mutlak Allah swt,dan salah satu sifat Allah swt itu adalah maha penyayang kpd semua makhluk-y(terlebih kpd manusia yg beriman kepada-y). Sayyidina Ali K.W berkata: Takdir Allah swt itu tdklah membuat manusia dan yg lain-y masuk ke dalam neraka,hanya saja,siapa saja dr mereka yg akan masuk ke dalam neraka itu Allah swt telah m’ngetahui-y,maka dr itu,berbaik sangkalah kpd Allah swt. Rosulullah saw bersabda: “Takdir Allah swt itu bs di rubah dengan Do’a”.

  46. jodien chilli Says:

    Subhaanalloh..kita sbgi ummat nabi diantara imam para2 nabi hrs bersyukur mnjdi ummat nbi muhammad.saw .mudah mudahan diakhirat nanti kta mendapat safaatnya.amiin….yaa robbal aalamiin.

  47. silvanto Says:

    assalamualaikum,,, kepada saudara2ku yg menulis komentar di laman ini, smoga mendapat rahamat allah swt. sy membaca komentar2 saudarag2ku, sangat membuka hati dan pikiran. sy mau bertanya tentang rahasia2 sang khalid tp malu krn umur sy udah banyak,, tp skarang sy ucapkan alhamdulilah..krna sdh mulai trjawab apa yg ingin sy prtanyakan.

  48. khairul Says:

    sungguh beruntung kita menjadi umat Rasul SAW,begitu cintanya pada kita,menangis tuk kita,menderita tuk kita,memohon surga pada Allah tuk kita,sedang kita selalu mengecewakan sebagai umatnya…

  49. arif afandi Says:

    Ass wr wb
    Alhamdullilah.. Stlh membaca kisah tengtang sejara baginda Rosullulloh S.a.w. smg iman sy makin bertambah. Dan makin Taqwa kepada Alloh Swt

  50. nasim Says:

    takdir adalah hasil terahkir yg suda diusahakan manusia.Pemahama nur Muhammad banyak ulamak berbeda pendapat ada yg begini ada yg begitu ini menunjukkan bahwa para ulamak itu belum ma’rifat pd Allah, jka para ulamak ma’rifat pd Allah maka tidak akan ada perbedaan,karena umat islam ud tdk percaa lagi utusan Allah hasilnya ya seperti sekarang ini.”SEKILAS TENTANG NUR MUHAMMAD ,NUR NUR MUHAMMAD ADALAH NUR ALLAH , NUR INI SERUPA TP TAK SAMA, NUR MUHAMMAD INI TDK BISA DIPISAKAN DG NUR ALLAH .DG NUR MUHAMMAD INILAH ALLAH MENCIPTAKAN SELURUH MAKHLUK.[ NUR MUHAMMAD BUKAN NABI MUHAMMAD TP NUR MUHAMMAD ADA DLM DIRI NABI MUHAMMAD DAN SELURUH MAHKLUK.

  51. shofia Says:

    sy tdk mw mxlahkn pndpat mas amir, sy hx tkut nanti mlah sperti kish siti jenar. pndpat anda bs mmbwt org eank blm mampu mncpainya jd slah pengrtian. pnjlasn yg anda kemukkn hmpir kluar dr tingktan pmkiran org awam. tp, mnrut sy, muhammad saw tlah wfat tp nur.a msih ad. dan nur itulh eank ad d stiap dri makhluq allah. wallahua’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 57 other followers